Sunday, February 26, 2012

PENSIL AKBAR

Sore itu di lapangan RT 10, Akbar lelah sekali, pada baju tim nasional Garuda kesayangannya, menempel keringat yang membasahi sekujur tubuh kurusnya. Ya, nama Akbar memang bukan hal yang tepat, untuk menggambarkan fisiknya. Dari rambut keritingnya mulai tercium bau asam yang bercampur dengan bau sengatan matahari sore.

Udah yuk pulang! Besok ada PR Kesenian nih!”, seru Jaka. “Ah iya! Aduh, mana gua nggak suka gambar lagi nih! Gambarin gua dong Jak! Ntar gua bantuin PR Sejarah deh”, Minta Akbar pada Jaka, rekan-nya. Lalu, Akbar spontan menjawab sambil mengambil bola plastik untuk disimpan di rumahnya, “Ah males gua! Entar gua mau bantuin mama gua bikin kue, bakal arisan besok!”. “Dih! Anak cowo bikin kue! Anak mami! Ahahahaha.” ledek Akbar. DUK! Bunyi bola yang menghampiri kepala Akbar “Sialan lu!”.

:)

 

Read More